Akbar Polo: Ketum PPWI dan Wartawan anggot PPWI Bukan Pencuri dan Bandar Narkoba dan Pelaku pelaku sex ABG, Kenapa Oknum Polisi Anda Melakukan Pemukulan

Makassar-Sejumlah Pimpinan media dan wartawan Sulsel mengecam tindakan arogansi pihak kepolisian dari Polres Lampung Timur dan Polda Lampung yang melakukan penangkapan kepada Ketum PPWI, Wilson Lalengke, S.Pd, M.Sc, MA.

Penangkapan Ketum PPWI pada Jum’at (11/3/2022) dinilai melanggar SOP Kepolisian dan menimbulkan kecaman dari berbagai media online serta beberapa pakar hukum di indonesia

Pimpinan redaksi matarakyat.info yang juga merupakan anggota PPWI, Adhitya Eka menyampaikan bahwa penangkapan Ketum PPWI oleh anggota kepolisian Polda Lampung dan Polres Lampung Timur telah melukai hati wartawan di Indonesia dan Sulawesi Selatan pada khususnya, proses penangkapan Ketum PPWI juga dinilai melanggar SOP Kepolisian.

Adhitya menambahkan, penangkapan Ketum PPWI Wilson Lalengke, S.Pd, M.Sc, MA yang juga merupakan alumni LEMHANAS tersebut telah mencoreng wajah hukum di Republik tercinta ini, dimana untuk menyuarakan kebenaran terlalu sulit.

Menurut Akbar polo ketika tokoh adat Lampung Timur merasa terhina dan tersakiti karena bunga papan miliknya dirobohkan oleh Ketum PPWI, namun apakah tokoh adat Lampung Timur juga pernah berpikir seorang tokoh adat di Lampung timur pajang karangan Bunga di depan Mapolres Lampung Timur Apaka bukan tindakan merusak nama baik pekerja wartawan yang telah melukai hati wartawan di seluruh Indonesia? Karangan Bunga papan milik tokoh adat Lampung Timur telah melukai kebebasan pers di Republik ini, tegas Akbar Polo.

Syarifuddin, AR Pimpinan Umum Media yudhaindonesiannews.com yang juga merupakan anggota PPWI Sulawesi Selatan sangat menyesalkan tindakan kriminalisasi wartawan dan penangkapan Ketua Umum PPWI Wilson Lalengke dalam menyuarakan kebenaran, olehnya itu kami meminta kepada pihak Kepolisian Lampung Timur kiranya dapat mendengarkan aspirasi kami untuk segera membebaskan Ketum PPWI dan memberikan perlakuan yang sepatutnya kepada beliau selama proses ini berjalan, karena Ketum kami bukan penjahat dan tidak mungkin melarikan diri, ungkap Syarifuddin.

Sementara itu Pimpinan Redaksi gemanews.id, Akbar Hasan Noma atau yang biasa disapa Akbar Polo mengatakan, penangkapan Ketum PPWI adalah kriminalisasi wartawan dan Matinya Kebebasan Pers di Indonesia, dimana pihak kepolisian Lampung timur dan Polda Lampng tidak mampu menjelaskan siapa pelapornya di LP tersebut, ini adalah sebuah rekayasa hukum untuk mematikan kebebasan pers di indonesia dan tentunya telah menyakiti hati seluruh kader-kader PPWI dari Sabang sampai Merauke.

Akbar Polo juga meminta kepada rekan-rekan pewarta PPWI dari diseluruh Indonesia agar tidak mengangkat lagi berita-berita seremonial kepolisian seleruh indonesia sebelum Ketum PPWI dibebaskan, tegas Akbar Polo.

pewarta SE sulsel dari berbagai media yang ada di Sulawesi Selatan juga sangat menyayangkan penangkapan Ketum PPWI yang dinilai sarat dengan rekayasa.

Lanjut Akbar Polo juga mengecam tindakan kepolisian dari Polres Lampung Timur yang memborgol Ketum PPWI saat penangkapan dan pemukulan terhadap wartawan dan anggota PPWI ikut diamankan bersama ketum PPWI.ini salah satu tindakan kriminal dan harus dilaporkan oknum tersebut ke Mabes polri dengan cara tidak manusiawi,mereka bukan pencuri dan teroris maupun pelaku sex ABG, dia wartawan ungkapnya

“ Ketum kami bukan penjahat dan Ketum kami tidak mungkin melarikan diri, perlakuan ini jelas sangat melukai hati dan perasaan kami selaku insan pers tanah air “ ucap Adhitya

Rekan-rekan pewarta juga mempertanyakan, apakah hukum di Republik ini milik dewan adat atau milik seluruh anak negeri, satu pewarta terluka sejuta pewarta merasakan sakit, terus suarakan kebenaran karenan kebenaran akan menemukan jalannya sendiri. #SAVEWILSONLALENGKE #SAVEKETUMPPWI

By Admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *